\

Senin, 25 Juli 2016

Gara- Gara Shopee

Gara-gara shopee berat badan saya berkurang. Gara-gara shopee arogansi saya meningkat. Gara-gara shopee juga, saya jadi gak bisa ngikutin update princess syahrini :)


Ada banyak kisah antara saya, shopee dan pembeli. Yang  menyenangkan banyak, yang nyebelin  gak bisa di hitung dengan jari.


Shopee adalah aplikasi social market place. Saya bergabung disana bulan april 2016. Membuka toko, menjual beberapa produk clothing.


Agak terlambat saya join di banding yang teman-teman seller yang lain. Nggak apa-apa.  Ada juga kan yang kelewatan banget.


Hampir empat bulan berselang saya punya beberapa catatan untuk di bagi disini. Yang mau baca silahkan, yang mau pergi emang gue pikirin.


Dapat Duit Tambahan, Pendapatan Lain Berkurang.


Sejak gabung shopee penjualan online saya meningkat (Jelas dong  ngaruh dengan keuntungan :), namun, ternyata saya harus menebus dengan berkurangnya pendapatan dari sektor blogging.





Sejak bergabug di shopee saya makin jarang update  blog.. Saya punya belasan blog yang sebagian besar diantara di monetisasi ( bodo amat deh kalo dibilang blogger matre juga... emang keadaannya gitu gimana) .. Semakin jarang saya update blog berdampak pada berkurangnya jumlah visitor, otomatis earning dari iklan juga berkurang... Kalo ngambil western union yang merupakan “gaji” dari hasil blogging di kantor pos sampe-sampe mbak nya bilang ; “kok sekarang dapat nya sedikit mas”


Waduh kacau deh kalo denger gitu. ...Kadang disitu saya merasa sedih. .. Apalagi kalo pas ambil duit rate dollar melemah.. Hmmmm.......


Selain jarang update blog saya juga makin jarang memoderasi komentar blog... Kalo biasanya malam sebelum tidur saya buka blog hanya untuk sekedar memoderasi komentar, sekarang sudah gak jelas, Komentar baru di moderasi Kadang seminggu... kadang dua minggu.. bahkan ada yang sebulan.


Nih saya tunjukan salah satu blog yang  komentar nya belum saya moderasi selama hampir dua minggu. 200 komentar lebih wkwkwkw....




Kebayang nggak sih PR saya ...kalo sekedar moderasi, posting aja semua 200 komentar dalam 15 menit bisa selesai .. saya kan gak gitu... setiap komen dibaca satu persatu.. komen spam saya bantai.. komen pertanyaan saya jawab... celakanya, komen di blog tadi selalu di dominasi oleh pertanyaan... di blog tersebut saya dianggap  banyak tahu/menguasasi tema oleh pembaca wkwkwkwk..... #padahal mah ngawur..


Sejak gabung shopee aktivitas saya banyak berubah, waktu yang biasanya saya gunakan buat nulis artikel, posting, research keyword, nyari referensi, hunting foto dll, berganti buat ngepak barang, nyetok barang, dan tentu saja ngirim paket ke ekspedisi. Giliran mau nulis artikel badan sudah cape. Otak  agak susah di ajak konsentrasi. Jangankan  bikin artikel serius, nulis yang asal aja malas-malasan.


Artikel serius yang saya maksud adalah yang saya tulis dengan sungguh-sungguh. Artikel begini selalu saya persiapkan agar mampu bersaing di search engine untuk jangka panjang. Satu artikel bisa butuh waktu 3 jam, 4 jam, 5 jam, bahkan kadang 2hari belum selesai... Pokoknya all out. .. perlu konsentrasi  tingkat tinggi  supaya otak bisa berpikir. ..Kalo sudah begitu saya sudah larut dalam dunia  sendiri, sampe-sampe gak denger suara diluar sana, termasuk musik yang lagi di putar juga gak di dengerin.... nah karena sekarang lagi nulis santai, saya masih bisa menikmat lagu, Lenka... Trouble is a Friend.. asyik....yang mau ikut dengerin nih link nya .. https://www.youtube.com/watch?v=QHpvlr_kG6U


Dalam perjalanannya saya bingung sendiri: kembali fokus pada blogging, atau lanjutkan jualan di shopee.... saya hitung satu dua tiga.. eh disebarang sana cak lontong ngatain .... mikir.....mikir...


Memang sebelum berjualan di shopee saya sudah berjualan di market place lain, di tokopedia. Namun penjualan di tokopedia tiap harinya tidak banyak. Jadi buat ngurusin paket dji sam soe gak banyak makan waktu... lagi pula saya pede pasang tagline di Tokopedia yang bikin pembeli gak yakin “jualan santai”. ..coba mana ada penjual yang berani bikin tagline kayak itu... yang ada pada keren-kerenan: melayani dengan setulus hati, kepuasan pembeli nomor satu, dll.


Meski pendapatan dari blog berkurang namun saya masih bersyukur tidak sampe nol... Alhasil, saya masih dapat bayaran tiap bulan dari mr. Google. ... itulah enaknya ngeblog bray... dapat pasif income.. selama posting kita di baca orang, selama itu pula duit tetap mengalir (syarat dan ketentuan berlaku ya ... )



Mengirim Paket ke Ekspedisi Lebih Jauh.



Saya tinggal di pedalaman cirebon yang tidak ke deteksi googe maps.   Meski daerah pedesaan sebenarnya mudah menjangkau cash counter JNE untuk mengirim paket. Gara-gara shopee, saya “harus” mengirim paket ke counter JNE lebih jauh, dalam hal ini saya kirim dari JNE Pemuda atau JNE CSB ( cirebon super blok). Karena di kedua cash counter JNE  itulah ( termasuk JNE penggung) bisa bayar dengan kartu kredit. Dampaknya, tagihan kartu kredit saya bengkak sampe delapan digit. Padahal kalo gak dipake buat bayar jne tagihan bulanan  gak sampe satu juta.


image credit : jne



image credit : JNE




Saya terpaksa harus mengeluarkan kartu sakti tersebut karena gak rela banget nalangin ongkir yang tidak sebanding dengan kuantiti pembelian.  Alasan saya masuk akal gak sih?.. padahal alasan yang bener saya gak punya duit buat bayar ongkir ke JNE :)


Maksudnya begini: ada pembeli order 1pcs. Untuk mengirim paket ke alamat pembeli saya harus  talangi ongkir 30ribu, 40ribu hingga 50ribu. Bahkan untuk daerah tertentu seperti papua, kabupaten2 di sulawesi tenggara, nusa tenggara, riau, hingga ujung kalimantan perbatasan, ongkir yang harus saya talangi bisa mencapai 80ribu-100ribu/paket.


Bayangkan, margin dari penjualan dari 1pcs berapa sih..., gak banyak kok. .. Bukan berarti saya gak bersyukur pada rezeki ya, tapi mari kita berdebat sebentar. ... Untuk dapat margin yang sedikit itu saya harus talangi ongkir hingga 100ribu plus resiko di depan mata, rasanya kok gimana gitu...


Belum lagi faktor lain... seperti yang di bilang seorang seller , tidak sedikit buyer shopee gak tau diri. Sudah dikasih harga murah. Dia gak bayar ongkir/  ongkirnya di talangi penjual untuk kemudian di ganti shopee, tapi setelah terima barang si buyer hilang begitu saja tanpa klik konfirmasi terima barang. Sehingga uang hasil penjualan lama tertahan di shopee. Cashflow bisa ancur-ancuran kalo begini.


Ada yang rajin konfirmasi penerimaan, tapi masuk pada golongan pembeli “gak punya otak”. .. Ngasih rating asal-asalan. Ngasih rating bintang satu. Bintang dua. Bintang tiga.... padahal pembeli lain gak gitu banget... . yang bikin  gak habis pikir setelah ngasih rating jelek dia order lagi... yang dia bilang jelek dia beli lagi...... ya ampun itu otak bener-bener di taro di dengkul kali... yang begini bikin arogansi saya meningkat....


yawislah...lanjut.....


Bolak-balik ke counter JNE pemuda / JNE CSB saya jadi ketemu “makhluk-makhluk aneh” macam dhea, ade, nita, nesha, gian, shendi, dll. ....







Mba-mba tadi adalah sebagian sales counter officer JNE cirebon.... Kepada mereka saya menitipkan barang-barang terjual di shopee untuk dikirim ke alamat pembeli.


Nama pertama cocok tuh buat maen ovj  bareng andre stinky.....oyeee...  Pernah ketemu sama nama ke-2 dan ke-3 di CSB, itu jalan kayak ibu-ibu mau arisan, sekalian aja mba lari :)... nama ke-3 kalo ngomong kayak argo bromo, pusing dengernya.... yang ke-4  keliatannya masih lugu, hati-hati loh mba diluar banyak kucing garong (baik kan gue ngingetin)... nah kalo yg terakhir selera musiknya gak jelas... lebih baik pada tutup kuping deh kalo dia puter lagu.. ..nih lihat aja fotonya,  jutek  maksimal..!!!!   ngambil gambarnya nyuri2 tadi siang....






Yang lainya.... Nggak berani deh ngatain mereka hehe... #belum aja punya bahan...,  hormat saya buat mba indah, mba lulu, mba reni dan mba dewi..... kalo yang cowoknya gak penting buat di omongin, emang gue maho apa....


    Disclaimer deh: jangan pada minta nomor kontak mereka, saya gak punya...!!!

==


Shopee, telepas dari  beberapa kekurangannya telah memberi kegembiraan pada banyak orang. Memberi pengalaman belanja online aman dan simple.  Euforia belanja online makin masuk ke daerah yang secara geografis sangat mahal di jangkau. Sebagai penjual di shopee, saya dapat mendeteksi euforia itu.


Entah berapa milyar shopee mengeluarkan uang perhari untuk mensubsidi ongkos kirim member mereka. Dan itu berlangsung berbulan-bulan lamanya. Tidak ada satupun perusahaan di indonesia yang lebih gila dari shopee dalam memberi gratisan yang nyaris  tanpa syarat.


Gara-gara shopee bukanlah bentuk kekecewaan. Gara-gara shopee hanyalah penggalan kisah dari seller kampung member shopee.


Saya akan kembali dengan shopee.... sekarang sudah ngantuk. ...  Tuh ... si lenka aja udah kecapean dari tadi nemenin.


Baca juga ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

derawai.com 2012-2018 I About usI Contact usI